Sunday, December 23, 2012

Bakal imamku..




Siapa kelak menjadi bakal imamku..itu semua rahsia Allah Yang Maha Mengetahui. Jodoh, pertemuan, hidup dan mati semuanya sudah ditetapkan oleh Allah sejak kita di dalam rahim ibu lagi. Kita perlu berusaha mencari bakal imam kita nnti dan disertai dgn tawakal dan berdoa agar dipertemukan dgn imam yang kelak akan membimbing kita menjadi isteri yang solehah, mendidik anak-anak dengan penuh kasih sayang berlandaskan syariat Islam agar menjadi anak-anak yg soleh dan solehah. Semoga baiti jannati yang akan terbina nnti berkekalan sampai syurga. Amin Ya Rabbal Alamin. Perkahwinan itu sunnah Rasulullah S.A.W, dengan perkahwinan maka akan bertambahlah umat Nabi Muhammad S.A.W. Ya Allah, seandainya dia telah tercatat untukku, dekatkanlah hatiku dgn hatinya, jika tidak jauhkanlah hatiku dgn hatinya. Amin..Ya Allah, sekiranya aku jatuh cinta, maka jatuhkanlah cintaku pada seseorang yg melabuhkan cintanya padaMu, agar bertambah kekuatanku utk mencintaiMu.

Dalam Bisikan Doa, ada Segaris Nama yang ku mohon pada Allah..seandainya benar dia, semoga Allah permudahkan semua..ku sampaikan Salam Rindu, moga kamu akan terus baik-baik saja..dan moga Allah menjaga kamu, seperti mana Dia menjagaku..bakal imamku sedang menunggu makmumnya dan makmumnya juga sedang menunggu bakal imamnya dan akan dipertemukan apabila tiba masanya yg telah ditetapkan oleh Maha Pencipta. Aku ingin mencintaimu kerana AGAMAMU..Aku ingin Menyayangimu kerana AKHLAKMU..Aku ingin bersamamu kerana ALLAH..Maka terimalah aku seadanya..kekuranganku akan menjadi pelengkapmu..


Jika namamu yang tertulis di Lauhul Mahfudz untuk diriku, nescaya rasa cinta itu akan Allah tanamkan dalam diri kita. Tugasku bukan mencari dirimu, tetapi mensolehahkan diriku..Wahai seseorang yang telah tertulis di Lauhul Mahfudzku, imamku dan ayah dari anak-anakku, engkau yang membersamai perjalananku nanti..Aku percaya engkau sedang memperbaiki dirimu, memantaskan dirimu untuk menjadi imam bagi tulang rusukmu dan buah hatimu kelak..Wallahua'lam.



1 comment:

  1. InsyaAllah..Amin..Siapalah agaknya lelaki bertuah tu dapat bersama dengan Serikandi Islam...

    ReplyDelete

Siapa Suami Kamu Di Syurga Nanti?

Persoalan mengenai kehidupan berpasangan, suami isteri atau ikatan perkahwinan di syurga kelak pasti bermain di fikiran semua wanita beriman bukan? Pasti mereka ingin mengetahui siapakah suami mereka di sana. Ia akan dijawab mengikut dalil sahih dari Rasulullah s.a.w, namun segala perinciannya adalah hak milik Allah s.w.t….


Kes 1: Wanita yang meninggal dunia sebelum berkahwin.
Wanita dalam golongan ini akan dikahwinkan dengan seorang lelaki di kalangan Ahli Syurga. Rasulullah s.a.w bersabda: “Tiada si bujang di dalam syurga” (H.R. Muslim). Ini kerana ada juga kaum lelaki yang belum berkahwin sebelum meninggal dunia.

Kes 2: Wanita yang meninggal dunia setelah bercerai dan tidak berkahwin dengan lelaki lain selepas itu.

Wanita dalam golongan ini juga akan dikahwinkan oleh Allah s.w.t dengan lelaki daripada Ahli Syurga.

Kes 3: Wanita yang meninggal dunia sedangkan suaminya tidak memasuki syurga.
Seperti kes 2, wanita dalam golongan ini juga akan mengahwini lelaki daripada Ahli Syurga.

Kes 4: Wanita yang meninggal dunia setelah berkahwin.

Wanita dalam golongan ini akan bersama suami mereka masing-masing asalkan suaminya memasuki syurga.

Kes 5: Wanita yang kematian suami dan tidak berkahwin selepas itu.

Seperti kes 4, Wanita dalam golongan ini akan bersama suami mereka masing-masing asalkan suaminya yang meninggal tersebut memasuki syurga.

Kes 6: Wanita yang kematian suami tetapi berkahwin dengan lelaki lain.

Apabila seorang wanita ketika di dunia memiliki dua atau lebih suami, maka kelak di syurga dia dipersilakan untuk memilih siapa di antara suami-suaminya yang dia inginkan untuk menjadi pendampingnya di syurga, asalkan suaminya itu tergolong dari Ahli Syurga. Satu lagi pendapat mengatakan bahawa dia akan bersama suaminya yang terakhir. Ini disebut oleh hadith Rasulullah: “Wanita adalah kepunyaan suaminya yang terakhir” (H.R. Al-Albani)

Dipetik dari Facebook: http://goo.gl/3HkDd

Tukar Ucapan Harian Kita Kepada Ucapan Berpahala..




Bagaimana ucapan salam yang sebenar-benarnya disyariatkan?

Jawapan kepada persoalan ini boleh dirujuk kepada sebuah riwayat lain yang menyatakan “Bahawa sudah bertandang seorang lelaki kepada Rasulullah seraya mengucapkan Assalamualaikum. Nabi bersabda “Sepuluh kebaikan”.

Kemudian datang yang lain pula sambil mengucapkan “Assalamualaikum warahmatullah”. Nabi bersabda “Dua puluh kebaikan”.

Kemudian datang yang lain lagi dan mengucapkan “Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh”. Baginda Nabi bersabda “Tiga puluh”. (Hadis riwayat Abu Daud dan al-Tirmiziy)

( via CahayaIslam.net )

Semoga dgn perkongsian ini, sama-samalah kita mempraktikkannya dlm kehidupan seharian kita.